Contact Admin
bandar Q
Lampu Unik SALt Tanpa Listrik

Lampu Unik SALt Tanpa Listrik

Mungkin beberapa kawasan di pelosok pulau masih gelap gulita. Untunglah ada lampu unik yang dapat menyala hanya bermodalkan segelas air dan dua sendok teh garam. Lampu yang dinamakan SALt (Sustainable Alternative Lighting) ini dapat menjadi solusi penerangan di kala matahari telah tertidur.

2

Lampu SALt diklaim dapat menyala hingga delapan jam sehari selama enam bulan. Luar biasa, lampu yang dibuat oleh seorang insinyur dan relawan Greenpeace bernama Aisa Mijeno ini sebenarnya didasari rasa iba melihat suku-suku asli Filipina yang hanya mendapat cahaya bulan ketika malam tiba.

Demi mewujudkan impian untuk mengentaskan kemiskinan cahaya, Aisa Mijeno mulai memutar otak dan mencoba memanfaatkan air asin yang melimpah. Air asin tersebut diproses sebagai sumber daya lampu SALt. Lampu tersebut dibuat dari baterai sel galvanik. Baterai ini terbuat dari larutan elektrolit yang murni dari air asin. Menurutnya, ini merupakan dasar dari energi terbarukan yang bakal mengubah sejarah dari suku-suku asli di Filipina.

2

Selain itu, lampu SALt diklaim mampu menghasilkan daya yang cukup untuk mengisi daya baterai smartphone melalui port USB pada sisi perangkat. Untuk memulai hari baru, Aisa memberikan kurang lebih 600 lampu SALt kepada suku asli Filipina. Ke depannya, lampu SALt akan diproduksi secara massal pada awal tahun 2016 mendatang.